15 Manfaat Alpukat Untuk Kesehatan Tubuh

Manfaat Alpukat Untuk Kesehatan Tubuh
Manfaat Alpukat bagi kesehatan tubuh sangat banyak sekali, karena buah sehat ini mengandung lemak baik, serat, vitamin, mineral, antioksidan, dan fitosterol.
Mengkonsumsi alpukat secara teratur dapat membantu meningkatkan kesehatan jantung, meningkatkan pencernaan, meningkatkan kesehatan hati, dan membantu manajemen berat badan.
Selain itu, Alpukat juga membantu menjaga kesehatan mata karena kandungan luteinnya yang tinggi dan melindungi kulit dari tanda-tanda penuaan.

Apa itu Alpukat? 

Alpukat (alligator pears) adalah buah berbentuk buah pir dengan rasa yang kaya dan creamy. “Alligator pears” adalah nama yang diberikan terutama karena bentuk dan penampilan kulitnya yang kasar.
Alpukat tersedia dalam banyak varietas, tetapi yang paling populer adalah varietas Hass yang lembut.
Bagian alpukat yang dapat dimakan adalah dagingnya yang lembut di dalamnya, yang berwarna hijau muda, dengan mentega krim yang lezat.
Perkiraan berat alpukat adalah antara delapan ons dan tiga pon, tergantung varietasnya. 
Buah ini dipanen lebih awal dan kemudian dibiarkan matang secara bertahap saat dijual secara komersial. Inilah mengapa alpukat disebut buah klimakterik, yang hanya matang setelah dipanen, sama halnya dengan pisang.
Alpukat telah mendapat perhatian di kalangan kesehatan karena tingkat lemak sehatnya yang tinggi dan kemanjurannya sebagai peredam kolesterol.
Buah sehat ini mengandung lebih sedikit kalori jika dibandingkan dengan mentega dan makanan berkalori tinggi lainnya. 
Sebagian besar kandungan lemaknya berasal dari sumber unik, seperti fitosterol, yang bermanfaat bagi kesehatan. 
Pada artikel ini Kami akan membahas tentang berbagai manfaat alpukat bagi kesehatan dan kandungan gizinya.

Kandungan Nutrisi Alpukat

Alpukat dianggap sebagai “makanan super” dan kaya akan berbagai nutrisi, vitamin, dan mineral. Mereka juga merupakan sumber asam lemak tak jenuh tunggal yang sehat.
Menurut California Avocado Commission, alpukat California Hass berukuran sedang mengandung hampir 22,5 gram lemak. 
Dua pertiga dari lemak ini adalah jenis tak jenuh tunggal, dan fruktosa juga sangat rendah.
Mungkin yang paling penting, alpukat memiliki kumpulan senyawa organik yang unik seperti fitosterol, karotenoid, dan flavonoid.
Menurut USDA, alpukat mengandung mineral termasuk kalsium, zat besi, magnesium, kalium, tembaga, mangan, fosfor, dan seng.
Buah ini juga memiliki tingkat vitamin A, K, C, E, B6, thiamin, riboflavin, dan niasin yang tinggi (masing-masing vitamin B1, B2, B3).
Selain itu, mereka adalah sumber serat makanan yang bagus, dan satu porsi dapat menyediakan lebih dari 40 persen kebutuhan harian!

Kalori Alpukat 

Menurut USDA, alpukat adalah sumber kalori yang baik bersama dengan nutrisi penting lainnya.
  • 100 gram alpukat (mentah) mengandung sekitar 160 kalori 
  • 1 cangkir (150 gram) alpukat (mentah) mengandung 250 kalori

Apa Manfaat Alpukat Untuk Kesehatan?

Mari kita lihat apa saja manfaat alpukat untuk kesehatan tubuh kita di bawah ini:

1. Dapat Meningkatkan Kesehatan Kardiovaskular 

Alpukat meningkatkan kadar kolesterol baik, yang dapat membantu melindungi dari serangan jantung dan stroke.
Sebuah meta-analisis laporan tahun 2018, yang diterbitkan dalam The American Journal of Clinical Nutrition, menyimpulkan bahwa makan alpukat dapat meningkatkan kolesterol baik secara signifikan.

2. Sumber Kalium yang Baik 

Alpukat adalah sumber potasium yang baik. Kadar kalium yang signifikan ini membuat alpukat menjadi buah yang kuat dalam melawan hipertensi. Kalium adalah salah satu mineral yang membantu menjaga detak jantung normal.
Menurut penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Clinical Investigation, makanan kaya kalium dapat mengurangi kalsifikasi pembuluh darah patogen, yaitu pengerasan pembuluh darah.
Makan makanan kaya kalium seperti alpukat dan pisang mengurangi ketegangan pembuluh darah dan arteri, mengatur tekanan darah. 
Ini, pada gilirannya, dapat membantu mengurangi risiko pembekuan, serangan jantung, dan stroke.

3. Meningkatkan Penglihatan 

Alpukat dapat membantu menjaga kesehatan mata Anda. Mereka mengandung karotenoid seperti lutein dan zeaxanthin, yang dikenal dapat melindungi mata dari katarak, penyakit mata yang berkaitan dengan usia, dan degenerasi makula. 
Kondisi tersebut seringkali disebabkan oleh radikal bebas yang menumpuk di jaringan mata. 
Aktivitas antioksidan karotenoid khusus dalam alpukat mampu menetralkan efek radikal bebas berbahaya tersebut.

4. Merawat Kulit dan Rambut

Alpukat dikemas dengan nutrisi yang bermanfaat untuk menjaga kesehatan kulit. Ini memperkaya kulit yang kering, pecah-pecah, atau rusak yang membuat ditambahkan ke berbagai kosmetik karena kemampuannya untuk menutrisi kulit dengan vitamin esensial dan membuatnya bersinar.
Buah sehat ini juga digunakan untuk menutrisi rambut kering dan rusak. Banyak orang menggunakan alpukat untuk membuat masker kulit dan rambut.
Yang terpenting, minyak alpukat memberikan kelegaan dari psoriasis plak. Beta-karoten dan likopen adalah dua senyawa organik yang ditemukan dalam alpukat.
Keduanya telah dikaitkan untuk meningkatkan kesehatan dan warna kulit Anda serta menghilangkan tanda-tanda penuaan dini.

5. Meredakan Nyeri Arthritis

Sifat anti-inflamasi alpukat mungkin merupakan atribut yang paling berharga. 
Di antara berbagai macam fitokimia, flavonoid, karotenoid, fitosterol, alkohol lemak, dan asam lemak omega-3 yang dikandungnya, alpukat adalah salah satu makanan terbaik untuk mengurangi peradangan pada jaringan, persendian, dan otot.
Sebuah studi penelitian tahun 2010 dari jurnal Physician and Sports Medicine menunjukkan bahwa 300mg suplemen nutrisi berbahan dasar alpukat dan kedelai tampaknya bermanfaat bagi pasien penderita osteoartritis pinggul atau lutut.

6. Bagus Untuk Perawatan Hati

Bahan kimia yang terkandung dalam alpukat tampaknya sangat baik dalam mengurangi kerusakan hati. 
Senyawa organik ini membantu meningkatkan kesehatan hati. 
Kerusakan hati dapat disebabkan oleh beberapa faktor, dengan Hepatitis C menjadi yang utama. 
Temuan dari studi penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Pharmacognosy Review menunjukkan bahwa alpukat dapat memainkan peran utama dalam mengencangkan dan melindungi hati Anda dari berbagai kondisi.

7. Mengatasi Kekurangan Vitamin K.

Kekurangan vitamin K tidak terlalu umum tetapi dapat terlihat pada perawatan neonatal. 
Hal ini dapat menyebabkan gangguan perdarahan yang dikenal sebagai perdarahan terkait defisiensi vitamin K (VKDB). 
Ini terjadi terutama karena asupan vitamin K yang tidak mencukupi oleh ibu selama kehamilan. 
Dimasukkannya alpukat dalam makanan wanita hamil dapat membantu menurunkan risiko VKDB pada bayi yang baru lahir karena alpukat adalah salah satu buah langka yang memiliki jumlah vitamin K yang sangat tinggi (hampir 40 persen dari kebutuhan harian di satu porsi!)

8. Bersifat Antioksidan 

Alpukat mengandung vitamin C dan E: yang membantu meningkatkan sifat antioksidan tubuh manusia. 
Vitamin C mendaur ulang vitamin E dan membantu mengurangi oksidasi kolesterol. Alpukat juga mengandung antioksidan seperti epicatechin, violaxanthin, neochrome, dan sekitar belasan lainnya.
Antioksidan menetralkan efek radikal bebas, produk sampingan berbahaya dari metabolisme sel.
Radikal bebas bertanggung jawab atas lusinan kondisi serius dalam tubuh, termasuk penyakit kardiovaskular, masalah penglihatan, penuaan dini, dan gangguan kognitif.

9. Membuat Kulit Sehat 

Alpukat mengandung banyak vitamin dan mineral yang membantu menjaga kesehatan kulit. 
Karotenoid yang ditemukan dalam alpukat dikaitkan dengan pengurangan peradangan kulit akibat sinar UV akibat paparan sinar matahari.
Minyak alpukat murni membantu melindungi kulit dari kerusakan akibat sengatan matahari.
Kadar beta-karoten yang tinggi dalam alpukat dapat secara enzimatis dipecah menjadi provitamin A, yang telah lama dikaitkan untuk melindungi kulit dari berbagai kondisi dan efek merusak dari sinar matahari.

10. Berifat Anti-Aging (Membuat tetap Awet Muda)

Penelitian menunjukkan bahwa lutein dan zeaxanthin dapat menurunkan tanda-tanda proses penuaan dengan melindungi kulit dari kerusakan akibat sinar UV dan radiasi.
Mengkonsumsi alpukat dan mengoleskan minyak alpukat pelembab murni ke kulit juga dikaitkan dengan penuaan yang sehat karena sifat antioksidan dari senyawa lutein dan zeaxanthin.

11. Memperkuat Tulang

Seperti yang telah disebutkan diatas, alpukat mengandung zeaxanthin dan lutein, yang dikaitkan dengan penurunan risiko cacat tulang rawan, yang juga merupakan salah satu gejala osteoartritis. 
Selain itu, kadar mineral esensial dalam alpukat juga signifikan, termasuk seng, fosfor, tembaga, dengan sejumlah kecil kalsium dan selenium. 
Semua mineral ini terkait dengan penurunan risiko osteoporosis dan peningkatan kepadatan mineral tulang. 

12. Menyerap Nutrisi

Menurut studi penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Nutrition oleh Ohio State University, lemak dalam alpukat membantu tubuh menyerap karotenoid, seperti beta-karoten, dan mengubahnya menjadi vitamin A.
Penemuan menunjukkan bahwa penyerapan molekul antioksidan karotenoid, yang membantu melindungi tubuh dari kerusakan akibat radikal bebas, meningkat tiga hingga lima kali lipat jika salad dimakan bersama dengan alpukat. 
Sebuah studi penelitian menunjukkan bahwa mengkonsumsi alpukat dapat meningkatkan kualitas makanan dan asupan nutrisi, termasuk menurunkan risiko sindrom metabolik.

13. Menurunkan Kadar Glukosa Darah 

Selain buahnya, ekstrak daun alpukat juga memberikan manfaat bagi kesehatan. Sebuah penelitian pada hewan yang dilakukan pada tikus non-diabetes dan diabetes menunjukkan bahwa ekstrak daun dapat membantu menurunkan kadar glukosa darah.
Metabolisme makanan berbasis pati menjadi gula sederhana (seperti glukosa) dapat menyebabkan lonjakan dan penurunan yang berbahaya bagi penderita diabetes. 
Serat membantu memperlambat pemecahan makanan menjadi gula yang dapat digunakan, sehingga diserap oleh tubuh dengan cara yang lebih seimbang.
Studi penelitian lain menjelaskan bahwa biji alpukat dapat digunakan untuk mengatasi diabetes, kondisi peradangan, dan hipertensi, serta untuk meningkatkan hiperkolesterolemia.
Biji ini diolah dalam bentuk bubuk dan suplemen biji alpukat organik, yang dapat ditambahkan ke sup, smoothie, dan minuman.

14. Berguna untuk Atlet 

Atlet membutuhkan banyak energi dan harus menjaga nutrisi yang optimal untuk mengisi tubuh mereka. 
Alpukat, seperti beberapa makanan lain, memberikan nutrisi penting dan lemak sehat bagi para atlet untuk menjaga tingkat energi dan kesehatan yang baik. 
Selain itu, Buah sehat ini juga mengandung fitokimia yang merupakan sumber bahan bakar alami untuk tubuh Anda.

15. Meningkatkan Fungsi Kognitif 

Alpukat dapat membantu meningkatkan fungsi kognitif pada lansia yang sehat dengan meningkatkan kandungan lutein dalam tubuh.
Lutein adalah karotenoid yang ditemukan dalam buah-buahan dan sayuran yang memiliki sifat antioksidan dan anti-inflamasi yang kuat.
Menurut sebuah studi tahun 2017 di jurnal Nutrients yang dilakukan oleh Tufts University, mengonsumsi alpukat segar setiap hari meningkatkan kadar lutein di otak dan mata orang dewasa yang lebih tua yang sehat, yang pada gilirannya membantu meningkatkan daya ingat dan keterampilan memecahkan masalah mereka.

Penutup

Demikianlah artikel 15 Manfaat Alpukat Untuk Kesehatan Tubuh. Semua informasi yang terkandung pada Manfaat Alpukat Untuk Kesehatan Tubuh bersumber dari jurnal yang diterbitkan oleh Ahli kesehatan.
Sumber & Referensi Manfaat Alpukat Untuk Kesehatan Tubuh
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3249906/#!po=73.5294
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/23638933
  • https://fdc.nal.usda.gov/fdc-app.html#/food-details/171705/nutrients
  • https://www.californiaavocadogrowers.com/
  • https://fdc.nal.usda.gov/fdc-app.html#/food-details/171705/nutrients
  • https://insight.jci.org/articles/view/94920
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/29635493
  • https://doi.org/10.1159/000316476
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/18376654
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/11586013
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/20631466
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3021393/
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3664913/
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3263051/#!po=1.72414
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3664913/
  • https://academic.oup.com/jn/article/135/3/431/4663712
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/23448442
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3957359/
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/23282226
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC2564387/
  • http://www.mdpi.com/2072-6643/9/9/919a

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.