9 Manfaat Apel Untuk Kesehatan Tubuh

9 Manfaat Apel Untuk Kesehatan Tubuh

Manfaat Apel Untuk Kesehatan Tubuh – Apel merupakan salah satu buah yang paling populer dan lezat di bumi. Maka tidak heran jika banyak orang yang menyukai buah ini.

Ada lebih dari 7.500 varietas buah-buahan lezat ini dan tersedia dalam berbagai warna yaitu merah, kuning, dan hijau.

Tak hanya enak, manfaat apel untuk kesehatan tubuh juga sangat banyak. Di antaranya adalah pencegahan gangguan jantung dan gastrointestinal, sembelit, anemia, dan diabetes.

Selain itu, manfaat apel untuk kesehatan tubuh lainnya yaitu dapat membantu meringankan gejala rematik, asam urat, penyakit Alzheimer dan Parkinson, mengurangi kelelahan, meredakan disentri, dan melancarkan pencernaan hingga membantu perawatan gigi dan kulit.

Apa itu Apel?

Apel (Malus domestica) merupakan buah pom yang dihasilkan oleh pohon apel yang termasuk dalam famili Rosaceae. Kulit apel tipis tapi kokoh dan daging bagian dalamnya tebal dan berair; buah, ini mempunyai tekstur melembut saat matang. 

Nutrisi pada apel terkandung di dalam daging dan kulit, yang merupakan sumber yang kaya akan antosianin dan tanin.

Pada tahun 2010, genom lengkap dari apel telah diterjemahkan, yang menyebabkan peningkatan dalam penelitian dan pemahaman tentang mengapa apel sangat bermanfaat bagi kesehatan kita, dan komponen spesifik apa yang bertanggung jawab atas peningkatan yang mereka berikan!

Mari kita lihat beberapa komponen penting dari salah satu buah favorit dan tersehat di dunia ini.

Kandungan Nutrisi Pada Apel

Menurut USDA National Nutrient Database, apel mengandung banyak nutrisi penting, vitamin, dan mineral. Mereka bebas lemak, natrium, dan kolesterol, Antioksidan, kalium, serat makanan, vitamin C, dan beberapa vitamin B (niasin, vitamin B6) bertanggung jawab atas manfaat apel bagi kesehatan tubuh.

Nutrisi penting lainnya yang terkandung dalam apel termasuk kalsium, vitamin K, zat besi, tembaga, fosfor, dan magnesium. Apel juga dikemas dengan fitonutrien dan flavonoid, seperti quercetin, epicatechin, phloridzin, dan senyawa polifenol lainnya. 

Selain itu, Apel adalah buah padat energi dan kaya air yang membantu Anda merasa kenyang. Mereka dengan tepat disebut “pembangkit tenaga nutrisi”.

Karbohidrat dan Kalori dalam Apel

Menurut USDA, 100 g porsi apel mengandung sekitar 52 kalori dan 14 g karbohidrat.

Lihat Juga:

Apa Manfaat Apel Untuk Kesehatan?

Mari kita lihat apa saja Manfaat Apel Untuk Kesehatan Tubuh Kita.

1. Meningkatkan Kesehatan Usus

Penelitian oleh Dr. Ferdous Gheyas dari Departemen Ilmu Hortikultura di North Carolina State University, melaporkan bahwa apel kaya akan serat larut. 

Menurut USDA National Nutrient Database, satu apel besar menyediakan 20 persen dari asupan serat makanan yang direkomendasikan setiap hari.

Serat membantu meningkatkan proses pencernaan. Mengonsumsi serat dalam apel secara teratur memastikan pergerakan usus halus dan pencegahan sembelit, diare, sindrom iritasi usus besar, dan gangguan perut lainnya.

Serat juga merangsang pelepasan cairan lambung dan pencernaan untuk memastikan penyerapan nutrisi yang efisien, sekaligus menghilangkan kelebihan kolesterol dari pembuluh darah dan arteri Anda untuk memastikan kesehatan jantung yang baik dan mengurangi kemungkinan aterosklerosis.

Apel mengandung pektin, sejenis serat yang bertindak seperti prebiotik. Ini secara khusus membantu meningkatkan fungsi bakteri yang hidup di usus besar kita.

Apel merangsang metabolisme di dalam saluran pencernaan dan meningkatkan bakteri baik di usus.

Efek prebiotik ini mengarah pada peningkatan kesehatan dengan memaksimalkan serapan nutrisi dan menghilangkan bakteri serta racun berbahaya.

2. Dianggap Baik untuk Jantung

Apel membantu menurunkan risiko berbagai penyakit jantung lainnya, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Nutrition.

Sifat antioksidan apel mengurangi oksidasi lemak, yang disebut peroksidasi lipid dan juga menetralkan berbagai lemak yang ditemukan di pembuluh darah yang dapat memberikan tekanan berbahaya.

Flavonoid, quercetin, berguna untuk mengurangi peradangan pada pembuluh darah kita, sedangkan polifenol, epikatekin, menurunkan tekanan darah dalam tubuh.

Penelitian telah menunjukkan bahwa mengkonsumsi apel secara teratur juga dikaitkan dengan penurunan risiko stroke trombotik baik pada pria maupun wanita.

Serat larut yang ada dalam apel membantu menurunkan kadar kolesterol dalam tubuh, menjadikannya mekanisme pertahanan yang kuat terhadap penyakit kardiovaskular.

Studi penelitian selama satu tahun yang dilakukan pada 160 wanita pasca menopause menunjukkan bahwa mengonsumsi apel setiap hari mengakibatkan penurunan drastis kolesterol LDL (jahat) dan sedikit peningkatan kolesterol HDL (baik) hanya dalam tiga bulan.

3. Mengurangi Risiko Terkena Diabetes

Mengontrol gula darah sangat penting bagi penderita diabetes. Polifenol dalam apel secara langsung dikaitkan dengan pengurangan penyerapan karbohidrat oleh tubuh.

Beberapa penelitian yang berfokus pada cuka apel menunjukkan bahwa cuka dapat mengurangi fluktuasi kadar gula darah yang terjadi di aliran darah, faktor penting untuk mengendalikan diabetes.

Polifenol juga menurunkan penyerapan glukosa di saluran pencernaan kita dan merangsang pelepasan insulin dari pankreas kita, yang diperlukan untuk menjaga kadar gula darah tetap terkendali. 

Akhirnya, polifenol merangsang reseptor insulin pada sel-sel di seluruh tubuh kita, yang mempercepat pembuangan gula dari aliran darah kita.

Proses ini membawanya ke sel kita untuk metabolisme, sehingga membantu mengurangi resiko terkena diabetes.

4. Meningkatkan Kesehatan Gigi

Makan apel membantu membersihkan gigi dan gusi. Saat Anda makan apel, serat di dalamnya membersihkan gigi, dan sifat antibakteri yang diduga berasal dari buah ini mencegah bakteri dan virus.

Meskipun tidak mengurangi gigi berlubang, akan tetapi apel merangsang sekresi air liur (senyawa alkali), yang mengurangi kemampuan bakteri untuk berkembang biak dan tumbuh di mulut Anda, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan di PLOS One.

5. Menjaga Kesehatan Otak

Sebuah studi yang dilakukan pada sel otak tikus oleh para peneliti di Cornell University di New York menunjukkan bahwa antioksidan yang melimpah di dalam apel melindungi sel-sel otak dari stres oksidatif.

Stres oksidatif dikaitkan dengan Alzheimer dan gangguan neurodegeneratif lainnya, jadi menguranginya terkait dengan pengurangan atau pencegahan gangguan ini.

Apel juga meningkatkan jumlah asetilkolin di otak, yang terkait dengan peningkatan konsentrasi, pemecahan masalah, dan memori.

Meringankan Gejala Asma

Apel telah menunjukkan perilaku anti-inflamasi yang luar biasa dan dalam hal asma, mereka menonjol di antara perawatan alami lainnya.

Quercetin, kandungan flavonoid di kulit apel membantu mengurangi peradangan dan memperkuat sistem kekebalan tubuh.

6. Meningkatkan Kesehatan Tulang

Senyawa seperti kaempferol, quercetin, dan myricetin yang ada dalam apel telah dikaitkan dengan pengurangan kondisi peradangan, seperti radang sendi dan asam urat.

Jadi, apel sangat berguna untuk membantu proses penyembuhan pada orang yang menderita rematik.

7. Menurunkan Berat Badan

Kandungan air dan serat yang tinggi pada apel meningkatkan rasa kenyang, sehingga mengurangi nafsu makan dan makan berlebihan.

Artinya, mereka dibakar lebih cepat, atau tidak diserap tubuh sama sekali, yang bisa menjadi kabar baik bagi jutaan orang yang berjuang melawan obesitas.

8. Merawat Kulit dan Rambut

Antioksidan kuat dalam apel melawan efek merusak dari radikal bebas, yang secara langsung terkait dengan penuaan dini, keriput, bintik-bintik penuaan, dan kondisi terkait usia lainnya. 

Apel juga meningkatkan sirkulasi darah yang membuat kulit tampak muda dan kencang. Mereka merangsang penggantian sel-sel tua, memperbaiki sel-sel yang rusak, dan mencegah timbulnya jerawat.

Pasta yang terbuat dari apel dan madu atau apel dan susu meningkatkan kilau dan kilau kulit saat dioleskan.

Menurut USDA Nutrient Database, satu apel besar menyediakan sekitar 17 persen dari asupan vitamin C harian yang direkomendasikan.

Vitamin penting ini membantu meningkatkan kekebalan terhadap infeksi dan penyakit.

Cadangan asam askorbat yang ditemukan dalam apel juga membantu pembentukan kolagen yang memberikan berbagai manfaat bagi kulit. 

9. Pelindung OAINS

Katekin dan asam klorogenat yang ditemukan dalam apel membantu melindungi lapisan lambung dari cedera akibat obat antiinflamasi nonsteroid (OAINS).

Obat antiinflamasi nonsteroid merupakan obat penghilang rasa sakit yang dapat melukai sel perut.

Dr. Frank Hu, profesor nutrisi dan epidemiologi di Departemen Nutrisi di Harvard School of Public Health, menganggap blueberry, apel, dan sayuran hijau sebagai beberapa makanan antiinflamasi terpenting.

Kesimpulan

Dapat disimpulkan bahwa manfaat apel untuk kesehatan sangatlah banyak sekali. tak hanya untuk luar tubuh, tapi kita juga dapat mengkonsumsi apel untuk menjaga kesehatan organ dalam tubuh kita.
Sumber Referensi Manfaat Apel Untuk Kesehatan Tubuh
  • https://www.organicfacts.net/health-benefits/fruit/health-benefits-of-apple.html
  • https://www.nature.com/ng/journal/v42/n10/abs/ng.654.html
  • https://fdc.nal.usda.gov/fdc-app.html#/food-details/171688/nutrients
  • http://onlinelibrary.wiley.com/doi/10.1002/jsfa.2113/abstract?deniedAccessCustomisedMessage=&userIsAuthenticated=false
  • https://fdc.nal.usda.gov/fdc-app.html#/food-details/171688/nutrients
  • https://www.hsph.harvard.edu/nutritionsource/food-features/apples/
  • http://www.ncsu.edu/foodscience/USDAARS/Acrobatpubs/P254-286/P274.pdf
  • http://pubs.acs.org/doi/abs/10.1021/jf071942r
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC442131/
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/10822289
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC5490577/
  • http://idosi.org/wjz/wjz6%281%2911/2.pdf
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/21535839
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC6051571/
  • https://www.sciencedaily.com/releases/2004/11/041116215006.htm
  • http://pubs.acs.org/doi/abs/10.1021/jf803961f
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC5707699/
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/19764067
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/23244535
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3183591/
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC2664987/
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC2664987/
  • https://ndb.nal.usda.gov/ndb/foods/show/09003
  • https://www.health.harvard.edu/staying-healthy/foods-that-fight-inflammation

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.